Diberdayakan oleh Blogger.

Minggu, 19 Desember 2010

DONALD A. NORMAN

A. Pendahuluan
Dalam bukunya Olson dan Hergenhahn, An Introduction to Theories of Learning terbagi dalam empat kelompok yaitu teori fungsionalistik, teori asosianistik, teori kognitif dan teori neurophysiologi. Adapun dalam pembahasan ini tergolong dalam bahasan teori kognitif.


Jika dalam pembahasan sebelumnya telah dikemukakan beberapa tokoh yang tergolong teori kognitif, seperti tokoh teori Gestalt, Jean Peaget, Tolman, Albert Bandura dan kali ini yang terakhir dari teori kognitif bukunya Olson dan Hergenhahn, yaitu Donald A. Norman. Siapakah dia? Bagaimana pemikirannya? Dan kenapa dia digolongkan dalam kelompok teori kognitif, apakah pemikirannya termasuk yang baru atau sudah ada sebelumnya?   
Dalam bukunya Olson dan Hergenhahn ini bahwa Norman dimasukkan sebagai wakil dari teori belajar dengan pendekatan proses informasi. Karena apa yang dilakukan Norman adalah Pendekatan proses informasi tidak ubahnya teori behavioristik (teori operant conditioning), teori kognitif juga beranggapan bahwa reinforcement itu penting dalam belajar, hanya saja alasannya berbeda. 
Menurut teori beharvioristik, reinforcement itu memperkuat respon atau tingkah laku, sedangkan teori kognitif memandang reinforcement sebagai sumber umpan balik. Umpan balik ini memberitahukan tentang apa yang mungkin terjadi kalau tingkah laku diulang-ulang. Menurut teori ini pula, reinforcement itu berfungsi untuk mengurangi ketidak pastian dan karenanya mengarah ke pemahaman dan penguasaan. Menurut Olson dan Hergenhahn bahwa kemunculan psikologi proses informasi dilatar belakangi oleh beberapa pemikiran:
 
a. Psikologi S-R yang berpandangan bahwa manusia berinteraksi dengan lingkungan secara otomatis, seperti cara mesin.   
b. Psikologi kognitif yang didoroang oleh Tolman, Bandura dan Peaget yang lebih menekankan pentingnya informasi, harapan, keyakinan dan skemata.
c. Cybernetik, yang berpandangan bahwa manusia secara konstan menguji sensory input melawan beberapa standard dan kemudian jika ada ketidak cocokan diantara keduanya, maka yang menarik pada kesesuaian tingkah laku hingga ketidak cocokan dihilangkan.   
d. Robotology, yang sukses menciptakan suatu jenis mesin dan peralatan yang secara sukses menirukan aktifitas tertentu kehidupan organisme.   
e. Teori informasi, yang menkonsep tindakan sebagai sesuatu cara yang obyektif pengukuran informasi dan menunjukkan bagaimana infromasi dikodekan dengan sistem komunikasi.   
f. Komputer, komputer yang bertindak sebagai model kekuatan dengan studi proses kognitif manusia.
 
B. Sekilas tentang Donald A. Norman
 
Dalam bukunya An Introduction to Theories of Learning, Olson dan Hergenhahn memilih Donald A. Norman sebagai representasi dari psikologi proses informasi (information processing of psychology) karena ketertarikan secara khusus pada belajar dan secara konsern serta komprehensif mendalami hal itu dari pada kerja yang lainnya.  Donald A. Norman lahir tahun 1935. Beliau adalah profesor psikologi pada University of California, San Diego. Beliau juga menjabat sebagai Direktur pada Institute for Cognitive Science dan pimpinan disiplin program doctoral di Cognitive Science. Norman menerima gelar kesarjanaannya dari Massachusetts Institute of Technology dalam bidang Electrical Engineering pada tahun 1957. Beliau menerima gelar Masternya dari University of Pennsylvania dalam bidang Electrical Engineering pada tahun 1959 dan gelar Doktornya diperoleh dari institusi yang sama dalam bidang psikologi matematika di tahun 1962. Dia menjadi dosen dan peneliti di Harvard University dari tahun 1963 hingga dia bergabung pada sebuah fakultas di University of California, San Diego, di mana dia berada sejak saat itu.
 
C. Pemikirannya   
Donald A. Norman telah cukup banyak menulis berbagai buku dan artikel-artikel yang cukup berpengaruh di antaranya juga sebagaimana yang telah disebutkan sebelumnya. Bahwa Norman ini walaupun secara biografis tidak linier dalam bidang pembelajaran, akan tetapi pada kenyataanya beliau lebih intens untuk melalukan penelitian-penelitian tentang pembelajaran yang lebih menitik tekankan kepada proses kognitif. Sebagaimana tokoh-tokoh sebelumnya dalam bukunya Olson dan Hergenhahn ini tentang kelompok teori kognitif dan Norman dimasukkan ke dalam kelompok teori ini dengan spesialisasi sebagai tokoh Information Processing Psychology (psikologi pemrosesan informasi). Adapun teori atau pemikiran, pendapat Norman tentang belajar yang bisa diungkap dalam buku An Introduction to Theories of Learning ini adalah sebagai berikut:   

a. Hukum pembelajaran (Law of Learning)

Adalah pemikirannya tentang belajar yang terwujud dalam tiga hukum, semuanya yang menekankan pada causal hubungan antara tindakan dan hasil. Meliputi:

1. Hukum hubungan sebab akibat (The law of causal relationship)
Adalah untuk suatu organisme untuk menghubungkan belajar antara suatu tindakan khusus dan suatu hasil, sesuatu yang harus menjadi suatu hubungan sebab akibat yang jelas diantara keduanya. Ini yang disebut hukum hubungan sebab akibat.   
2. Hukum belajar sebab akibat (The law of causal learning)
Dalam hukum belajar sebab akibat mempunyai dua bagian: pertama, untuk hasil yang diinginkan, organisme yang mencoba untuk mengulangi tindakan-tindakan tertentu yang memiliki suatu hubungan sebab akibat yang jelas pada hasil yang diinginkan. Kedua, untuk hasil yang tidak diinginkan, organisme yang mencoba untuk menghindari tindakan-tindakan itu yang mempunyai suatu hubungan sebab akibat yang jelas untuk hasil yang tidak diinginkan.
3. Hukum umpan balik informasi (The law of information feedback)   
Dalam hukum umpan balik informasi ini, hasil dari suatu penyajian peristiwa sebagai informasi tentang peristiwa tersebut.
 
b.Cara pembelajaran (Modes of Learning)
 
Dalam kajian tentang mode-mode pembelajaran, Rumelhart and Norman (1981) memperlihatkan kedekatan hubungan antara pendekatan proses informasinya (information processing approach) dan pandangan Piaget tentang pengembangan pengetahuan (developmental knowledge). Adapun mode of learning-nya sebagai berikut:
1.Accretion (Pertumbuhan)
Merupakan penambahan pengetahuan pada skemata yang ada, tanpa mengubah strukturnya dalam cara-cara yang mendasar. Contoh belajar mengendarai mobil yang sebelumnya tidak bisa mengendarainya. Norman (1982) menulis, agaknya kita telah memiliki kerangka pengetahuan tentang struktur automobil dan mekaniknya. Namun, kita masih harus belajar tentang mobil baru dan bagian-bagiannya yang penting. Sebagaimana mobil kita memasukkan aspek-aspek baru ke dalam memory sesuai dengan bentuk maupun caranya.
2.Structuring (Penyusunan)
Ketika keberadaan skemata tidak memperkenankan negosiasi dengan lingkungan secara efektif. Norman, menunjukkan kepada belajar skemata sebagai struktur, namun banyak kesulitan jenis belajar ini. Penggunaan contoh di atas, ketika orang pertama kali belajar bagaimana mengendarai sesuatu, maka ia harus belajar suatu skema mengendarai; tugas yang sulit ini dikerjakan, meskipun dapat diterapkan pada hampir semua automobil dengan relatif menyenangkan.
3.Tuning (penyelarasan)
Merupakan penyesuaian suatu skema pada suatu jenis situasi hubungan yang luas. Tuning mencoba memasukkan hal yang amatir pada bentuk yang ahli dan ini menunjukkan keterlambatan jenis belajar. Dalam proses ini dituntut untuk selalu menyelaraskan dengan yang lebih mampu, yang amatir harus selaras dengan yang ahli. Hal ini tidak mudah dan akan membutuhkan waktu yang banyak untuk menyelaraskannya.
4.Learning by analogy (pembelajaran dengan analogi)
Model ini menurut Norman berisi bahwa belajar skemata baru selalu dihubungkan dengan skemata yang sudah ada. Dalam proses ini beranggapan bahwa skemata yang ada merupakan suatu analogi yang sempurna untuk yang lain, padahal belajar dengan analogi ini hampir selalu kurang sempurna.
c.Memory (Ingatan)
Menuut Ellis dan Hunt (1993) Memory atau ingatan menunjuk pada proses penyimpanan atau pemeliharaan informasi sepanjang waktu (maintaining information overtime). Seseorang dapat menyimpan kode nomor telepon tertentu dalam ingatannya untuk jangka waktu kurang dari satu detik, atau sepanjang hayatnya. Hampir semua aktifitas manusia selalu melibatkan aspek ingatan. Oleh karena itu ingatan menjadi sesuatu yang sangat penting dalam proses kognitif manusia. Sementara itu, Menurut Norman bahwa terdapat tiga hal yang harus dikelola untuk mengingat dengan sukses, yaitu akuisisi (acquisition), retensi (retention) dan mengingat kembali (retrieval). Adapun memory menurut Olson dan Hergenhahn terbagi menjadi tiga yaitu:
1.Sensory memory (SM)
Sensory memory atau sensory store adalah bermula ketika reseptor diaktifkan dan berakhir selama satu detik, sebagaimana memory menyimpan banyak sekali informasi, tetapi informasi yang tersedia hanya membutuhkan waktu yang sangat singkat.
2.Short term memory (STM)
Short term memory disebut juga short term store dan primary memory. Merupakan materi memory yang diseleksi dari sensory memory untuk diproses terlebih dahulu sebagaimana memory berakhir selama 15 detik. Dengan kata lain proses penyimpanan suatu informasi hanya membutuhkan waktu yang cukup singkat dan untuk jangka waktu yang cukup singkat pula.
3.Long term memory (LTM)
Long term memory disebut juga long term store dan secondary memory. Adalah jika materi dalam short term memory dilatih kembali cukup lama, hal itu menjadi bagian dri long term memory. Hal itu dalam long term memory dimana skemata disimpan. Sebagaimana memory berakhir dalam jangka waktu yang tak terbatas. Hal ini dapat dipahami bahwa proses penyimpanan untuk tetap bertahan dalam jangka waktu yang cukup lama bahkan seumur hidup.
d.Cognitive Engineering
Merupakan suatu bidang yang mengambil kenyataan dari ilmu pengetahuan kognitif dan diaplikasikan pada teknologi modern. Dari sini menurut Norman setelah melakukan berbagai studi kasus bahwa kesalahan tidak pada kesalahan manusia, akan tetapi pada disain peralatan yang diopeasikan. Sehingga dia mengklaim bahwa kesalahan tidak pada kesalahan operator, tetapi pada sistemnya. Ketertarikan Norman pada Conitive engeenering ini menelorkan bukunya yang berjudul The Psychology of Everyday Things (1988).

D. Kritik terhadap Norman
Donald A. Norman sebagaimana Olson dan Hergenhanhn memasukkan dalam kelompok teori kognitif dan sebagai representasi dari Psikologi dengan pendekatan proses informasi. Sebelumnya kajian-kajian kognitif dipandang sebagai sesuatu yang misterius dan tidak mungkin akan dapat dikaji secara ilmiah. Namun dengan keberadaan teori proses informasi ini memberikan kepercayaan bahwa tidak benar kognitif sebagai sesuatu yang misterius.
Pendekatan proses informasi, khususnya yang ditampilkan oleh Norman mendorong sintesa sejumlah sifat manusia. Sebagai contoh, Norman menekankan faktanya bahwa hasil tingkah laku manusia dari interaksi kondisi arus stimulus, memory pengalaman masa lalu, emosi, kepercayaan, sikap, pengaruh sosial dan budaya, dan kehadiran manusia laki-laki. Menurut Norman, untuk memahami kebenaran mengapa manusia bertindak sebagaimana yang dia lakukan, kita harus memahami bagaimana variabel ini dan yang lain berinteraksi dengan yang lain. Pendekatan ini tidak mendorong studi tingkah laku manusia yang terisolasikan seperti inteligensi, memory, formasi konsep, atau problem solving. Inilah kompleksitas dan kesempurnaan manusia diakui.
Pendekatan proses informasi cocok dengan teknologi komputer setidaknya dalam rentetan aplikasi yang lebih sederhana. Sebagaimana yang telah diketahui, banyak tokoh psikologi proses informasi, tidak seperti ahli psikologi yang lain, dalam suatu posisi memanfaatkan komputer untuk menguji asumsi-asumsinya tentang bagaimana manusia memproses informasi. Komputer sekaligus suatu alat kekuatan penelitian dan suatu model yang membangkitkan fungsi kognitif manusia dan banyak ahli psikologi proses informasi menggunakan komputer sebagai caranya.
Karena para ahli psikologi proses informasi sering menggunakan komputer untuk proses simulasi yang dipelajarinya, maka pendekatan ini disebabkan para ahli psikologi menjadi lebih tepat dengan konsep dan teorinya. Sebagaimana telah kita catat, sebelum suatu teori dapat dimasukkan dalam program komputer. Hal itu harus dinyatakan dengan jelas dan tepat, dan hal itu harus dikonsistenkan dengan logic. Jika suatu program tidak jelas menjadi membosankan komputer. Komputer tidak akan bekerja atau memproduksi hasil yang tidak berarti. Itulah pendekatan proses informasi pada psikologi yang menyediakan pelayanan yang sama sebagaimana belajar model matematika. Yaitu, menyebabkan peneliti mengklarifikasi definisi istilah-istilahnya dan ketepatan dalam memformulasikan teori-teorinya.
E. Kesimpulan
Adanya psikologi proses informasi tidak bisa dilepaskan dari pada teori-teori belajar sebelumnya, baik itu asosianistik, kognitif maupun yang lain. Namun pada kenyataannya dalam teori psikologi prosesn informasi ini secara jelas menyatakan dengan jelas tentang aspek kognitif dari pada aspek behavioristiknya. Terbukti dalam bukunya Olson dan Hergenhahn ini menunjukkan proses informasi itu sendiri yang terdiri dari input, proses dan output. Dan proses ini lebih menunjukkan pengolahan pada proses yang terjadi dalam memory. Sehingga kemudian kekuatan memory ini dibagi menjadi dua yaitu memory jangka pendek dan memory jangka panjang. Ini kemudian muncul bahwa dalam suatu memory ada yang hanya mampu menampung informasi dalam jangka waktu tertentu.
Di samping itu, teori yang dikemukakan oleh Norman ini bukan suatu barang baru, akan tetapi telah muncul pada masa sebelum Norman mengemukakan pemikiran-pemikirannya, walaupun hal itu dalam terminologi yang berbeda.


Silahkan Baca juga Postingan berikut:

0 komentar:


Komentar Anda

Fresh From Site

Tinggalkan Komentar Anda



 

Ucapan Terima Kasih

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh, Saya ingin mengungkapkan rasa syukur ke hadirat Allah SWT, dan mengucapkan terima kasih yang tak terhingga, atas segala saran, sambutan dan komentar atas blog yang baru saya ciptakan ini. Saya menyimak dengan sungguh-sungguh semua masukan yang telah diberikan. Saya menganggap semua itu sangat berharga bagi saya, sebagai seorang pemula di dunia blog. Saya telah bertemu secara langsung dengan beberapa senior saya, k' Ishak, Bang Momang dan beberapa yang lain. Saya mulai belajar dari mereka di Roemah Kopi di Jl. Sultan Alauddin No. 148 Makassar Sulawesi Selatan. Pelajaran yang saya terima sungguh sangat berharga. Saya bukan saja dapat berkenalan secara langsung dengan mereka yang telah relatif lama berkecimpung di dunia perblogan, tetapi juga dapat menimba ilmu dengan mereka. Atas kebaikan dan saran mereka, serta rekan-rekan yang lain, akhirnya saya membuat blog saya sendiri, sebagai wahana pembelajaran bagi saya dan dalam bertukar pikiran khususnya dalam bidang Fisika yang saya geluti. Mereka bahkan telah berbaik hati membantu saya membuat blog yang baru, dengan disain dan penampilan, yang Insya Allah, akan lebih baik. Blog ini saya buat untuk mendukung pekerjaan saya sebagai Tenaga Pendidik. Dengan blog ini, rekan-rekan yang ingin menyampaikan komentar, akan lebih mudah melakukannya. Saya ingin membuka ruang yang selebar-lebarnya pada blog saya ini, sehingga mereka yang bukan “blogger” juga dapat mengakses dan menyampaikan komentar mereka. Saya ingin belajar, mendengar dan memperhatikan pandangan dari semua orang, tanpa mempersoalkan siapa orang itu. Mungkin pandangan kita berbeda, bahkan bertentangan satu sama lain. Tetapi tidak mengapa. Saya percaya bahwa hikmah dan kebijaksanaan, akan kita peroleh di tengah benturan pendapat yang berbeda-beda. Meskipun demikian, dalam rangka pembelajaran bagi kita semua, alangkah baiknya jika suatu pendapat yang kita kemukakan, didasari oleh argumentasi-argumentasi sebagai pendukungnya. Seperti telah saya ungkapkan dalam Kata Pengantar, saya hanyalah seorang hamba Allah yang dhaif. Pengetahuan saya sangatlah terbatas. Karena itu, saya berlindung kepada Allah SWT, agar saya dijauhkan dari sikap “ngotot” dan ingin benar sendiri. Saya selalu mengemukakan pendapat dengan dilandasi oleh suatu argumen. Kalau ternyata, dalam suatu pertukar-pikiran, saya menemukan pendapat orang lain yang didukung oleh argumen yang lebih kokoh dibandingkan dengan argumen yang saya miliki, maka saya dengan tulus dan ikhlas akan meninggalkan pendapat saya, dan mengikuti pendapat orang lain itu. Saya selalu memohon kepada Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang, semoga saya dijauhkan dari segala sikap takabur, riya dan sombong. Semoga pula Dia senantiasa menyirami batin dan pikiran saya, dengan sikap tawaddhu’ dan rendah hati. Sebelum mengakhiri ungkapan terima kasih ini, saya ingin mengajak rekan-rekan semua untuk tetap menggunakan bahasa yang baik, sopan dan saling menghormati, walaupun mungkin kita berbeda dalam mengemukakan pendapat. Akhirnya, saya mohon maaf tentang penggunaan bahasa yang kurang pas. Raja Ali Haji bin Raja Ahmad, seorang pujangga Melayu keturunan Bugis yang hidup di abad 19. Beliau pernah berkata bahwa bahasa itu menunjukkan bangsa. Bahasa yang baik, menunjukkan bangsa yang baik. Bahasa yang buruk, menunjukkan bangsa yang buruk pula. Wallahu’alam bissawwab.

Banner