Diberdayakan oleh Blogger.

Minggu, 19 Desember 2010

EDWARD CHACE TOLMAN

A. Sekilas tentang Edward Chace Tolman

Edward Chace Tolman (1886 - 1959) adalah seorang Amerika psikolog. Ia paling terkenal atas studi tentang perilaku psikologi.
 

Lahir di West Newton, Massachusetts, saudara CalTech fisika Richard Chace Tolman, Edward C. Tolman studi di Massachusetts Institute of Technology, dan ia menerima Ph.D. dari Universitas Harvard pada 1915. Sebagian besar telah menghabiskan karirnya di University of California, Berkeley (1918-1954), di mana dia mengajar psikologi.
 
Tolman yang terbaik dikenal untuk studi belajar di tikus menggunakan mazes, dan ia menerbitkan artikel banyak percobaan, yang karya-Nya dengan Ritchie dan Kalish pada 1946 adalah mungkin yang paling berpengaruh. Nya kontribusi utama teori datang di buku 1932, tetap dalam Perilaku Binatang dan laki-laki, dan dalam serangkaian karya dalam Psychological Review, "The menentukan perilaku dari pilihan di titik" (1938) dan "Cognitive peta dalam tikus dan laki-laki" (1948), dan "Prinsip kinerja" (1955)
 
Meskipun telah Tolman tegas behaviorist dalam metodologi, dia tidak radikal behaviorist seperti BF Skinner. Sebagai judul buku dari 1932 itu menunjukkan, dia ingin menggunakan perilaku metode untuk memperoleh pemahaman tentang proses mental manusia dan hewan lainnya. Dalam studi belajar di tikus, Tolman berusaha untuk membuktikan bahwa binatang dapat mempelajari fakta-fakta tentang dunia yang mereka kemudian dapat digunakan dalam cara yang fleksibel, bukan hanya belajar otomatis tanggapan yang tidak dipicu oleh stimuli lingkungan. 

Dalam bahasa waktu, Tolman adalah "SS" (rangsangan-rangsangan), non-penguatan teoretikus ia drew pada psikologi Gestalt untuk menyatakan bahwa binatang dapat mempelajari hubungan antara stimuli dan tidak memerlukan eksplisit biologis untuk membuat event penting belajar terjadi. Hal ini dikenal sebagai latent belajar. Teori yang saingan, yang lebih mechanistic "SR" (stimulus-respon) memperkuat pandangan-driven, telah diambil oleh Clark L. Hull.
 
Kunci kertas oleh Tolman, Ritchie Kalish pada 1946 dan menunjukkan bahwa tikus yang dieksplorasi yang membingungkan yang berisi makanan ketika lapar mereka tidak mampu untuk menjalankannya dengan benar pada percobaan pertama ketika mereka masuk itu harus dilakukan sekarang lapar. Namun, Hull dan pengikutnya mampu menghasilkan alternatif penjelasan Tolman dari temuan, dan perdebatan antara SS dan SR belajar teori menjadi semakin sulit dan steril. Skinner's iconoclastic kertas dari tahun 1950, berjudul "Apakah teori belajar diperlukan?" persuaded banyak psikolog tertarik pada hewan belajar yang lebih produktif untuk memfokuskan pada perilaku itu sendiri daripada menggunakannya untuk membuat hypotheses tentang status mental. Pengaruh Tolman ide ditolak pesat di tahun 1950-an dan 1960-an nanti. Namun, prestasi itu sudah cukup.
 
Tahun 1938 dan 1955 kertas, yang diproduksi untuk Hull dari biaya yang dia meninggalkan tikus "dikubur dalam pemikiran" dalam membingungkan, tidak dapat merespon, diantisipasi dan disiapkan tanah banyak waktu untuk bekerja di psikologi kognitif, sebagai psikolog mulai menemukan dan menerapkan keputusan teori - suatu aliran kerja yang diakui oleh penghargaan dari hadiah Nobel untuk Daniel Kahneman pada tahun 2002. 1948 kertas dan memperkenalkan konsep dari peta kognitif, yang memiliki aplikasi luas ditemukan hampir di setiap bidang psikologi, sering di antara para ilmuwan yang tidak tahu bahwa mereka menggunakan gagasan pertama dirumuskan untuk menjelaskan perilaku tikus di mazes.
 
Selain itu, ketika pada seperempat abad kedua puluh hewan psikolog mengambil dunia dari keberhasilan kognitif psikologi manusia, dan mulai untuk memperbarui ilmu hewan kesadaran, banyak dari mereka beralih ke Tolman gagasan dan teknik kepada membingungkan. Dari tiga angka dari hewan besar psikologi di tengah abad kedua puluh, Tolman, Skinner dan Hull, akan dapat cukup diklaim bahwa Tolman's legacy yang sedang di liveliest, tentunya dalam hal penelitian akademik.
 
Tolman begitu banyak khawatir bahwa psikologi harus diterapkan dan untuk mencoba memecahkan masalah manusia, dan sebagai tambahan kepada teknis publikasi, ia menulis buku yang disebut Drives Pada Perang. Dia adalah salah satu senior yang profesor di Universitas California berusaha untuk membubarkan di McCarthyite era awal 1950-an, karena ia menolak untuk menandatangani sebuah sumpah kesetiaan - bukan karena ada kekurangan merasa loyalitas ke Amerika Serikat, tetapi karena pada infringed kebebasan akademik. Tolman adalah seorang pemimpin yang tahan dari sumpah, dan ketika Regents dari University of 
California dicari ke api, ia digugat. 

Hasil pengadilan kasus, Tolman ayat Underhill, dipimpin California ke Mahkamah Agung pada tahun 1955 overturning mempersumpahkan dan memaksa semua hak mereka yang telah menolak untuk menandatanganinya Pada tahun 1963, di kemudian desakan dari Presiden University of California Clark Kerr, Universitas yang baru dibangun bernama Pendidikan dan bangunan di fakultas Psikologi Berkeley "Tolman Hall" di kehormatan; janda itu telah hadir pada upacara peresmian. Potretnya di pintu masuk gedung aula.
 
Psikologi Gestalt bermula pada lapangan pengamatan ( persepsi ) dan mencapai sukses yang terbesar juga dalam lapangan ini. Demonstrasinya mengenai peranan latar belakang dan organisasinya terhadap proses-proses yang diamati secara fenomenal demikian meyakinkan sehingga boleh dikatakan tidak dapat di bantah. Ketika para ahli Psikologi Gestalt beralih dari masalah pengamatan ke masalah belajar, maka hasil-hasil yang telah kuat / sukses dalam penelitian mengenai pengamatan itu dibawanya dalam studi mengenai belajar . Karena asumsi bahwa hukum –hukum atau prinsip-prinsip yang berlaku pada proses pengamatan dapat ditransfer kepada hal belajar, maka untuk memahami proses belajar orang perlu memahami hukum-hukum yang menguasai proses pengamatan itu.
 
Pada pengamatan itu menekankan perhatian pada bentuk yang terorganisasi (organized form) dan pola persepsi manusia . Pemahaman dan persepsi tentang hubungan-hubungan dalam kebulatan (entities) adalah sangat esensial dalam belajar. Psikologi Gestalt ini terkenal juga sebagai teori medan (field) atau lazim disebut cognitive field theory. Kelompok pemikiran ini sependapat pada suatu hal yakni suatu prinsip dasar bahwa pengalaman manusia memiliki kekayaan medan yang memuat fenomena keseluruhan lebuh dari pada bagian- bagiannya.
 
B. Kesimpulan
 
Keseluruhan ini memberikan beberapa prinsip belajar yang penting, antara lain :
 
1.Manusia bereaksi dengan lingkunganya secara keseluruhan, tidak hanya secara intelektual, tetapi juga secara fisik, emosional,sosial dan sebagainya
2.Belajar adalah penyesuaian diri dengan lingkungan.
3.Manusia berkembang sebagai keseluruhan sejak dari kecil sampai dewasa, lengkap dengan segala aspek-aspeknya.
4.Belajar adalah perkembangan kearah diferensiasi ynag lebih luas.
5.Belajar hanya berhasil, apabila tercapai kematangan untuk memperoleh insight.
6.Tidak mungkin ada belajar tanpa ada kemauan untuk belajar, motivasi membei dorongan yang mengerakan seluruh organisme.
7.Belajar akan berhasil kalau ada tujuan.
8.Belajar merupakan suatu proses bila seseorang itu aktif, bukan ibarat suatu bejana yang diisi.

Belajar sangat menguntungkan untuk kegiatan memecahakan masalah. Hal ini nampaknya juga relevan dengan konsep teori belajar yang diawali dengan suatu pengamatan. Belajar memecahkan masalah diperlukan suatu pengamatan secara cermat dan lengkap. Kemudian bagaiman seseorang itu dapat memecahknan masalah merurut J. Dewey ada 5 upaya pemecahannya yakni:
 
1.Realisasi adanya masalah. Jadi harus memehami apa masalahnya dan juga harus dapat merumuskan
2.Mengajukan hipotesa, sebagai suatu jalan yang mungkin memberi arah pemecahan masalah.
3.Mengumpulkan data atau informasi, dengan bacaan atau sumber-sumber lain.
4.Menilai dan mencobakan usah pembuktian hipotesa dengan keterangan-keterangan yang diperoleh.
5.Mengambil kesimpulan, membuat laporan atau membuat sesuatu dengan hasil pemecahan soal itu.
 
Teori medan ini mengibaratkan pengalaman manusia sebagai lagu atau melodi yang lebih daripada kumpulan not, demikian pila pengalaman manusia tidak dapat dipersepsi sebagai sesuatu yang terisolasi dari lingkungannya. Dengan kata lain berbeda dengan teori asosiasi maka toeri medan ini melihat makna dari suatu fenomena yang relatif terhadap lingkungannya. Sesuatu dipersepsi sebagai pendek jika objek lain lebih panjang. Warna abu-abu akan terlihat lebih cerah pada bidang berlaatr belakang hitam pekat. Warna abu-abu akan terliaht biru pada latar berwarna kuning.
 
Belajar melibatkan proses mengorganisasikan pengalaman-pengalaman kedalam pola-pola yang sistematis dan bermakna. Belajar bukan merupakan penjumalahan (aditif), sebaliknya belajar mulai dengan mempersepsi keseluruhan, lambat laun terjadi proses diferensiasi, yakni menangkapbagian bagian dan detail suatu objek pengalaman. Dengan memahami bagian / detail, maka persepsi awalakan keseluruhan objek yang semula masih agak kabur menjadi semakin jelas. 

Belajar menurut paham ini merupakan bagian dari masalah yang lebih besar yakni mengorganisasikan persepsi kedalam suatu struktur yang lebih kompleks yang makin menambah pemahaman akan medan. Medan diartikan sebagaikeseluruhan dunia yang bersifat psikologis. Seseorang meraksi terhadap lingkungan seauai dengan persepsinya terhadap lingkungan pada saat tersebut. Manusia mempersepsi lingkungan secara selektif, tidak semua objek masuk kedalam fokus persepsi individu, sebagian berfungsi hanya sebagai latar.
 
Tekanan ke-2 pada psikologi medan ini adalah sifat bertujuandari prilaku manusia. Individu menetaokan tujuan berdasarkan tilikan (insight) terhadap situasi yang dihadapinya. Prilakunya akan dinilai cerdas atau dungu tergantung kepada memdai atau tidaknya pemahamanya akan situasi

Dalam hukum-hukum belajar Gestalt ini ada satu hukum pokok , yaitu hukum Pragnaz, dan empat hukum tambahan (subsider) yang tunduk kepada hukum yang pokok itu,yaitu hukum –hukum keterdekatan , ketertutupan, kesamaan , dan kontinuitas.


Silahkan Baca juga Postingan berikut:

0 komentar:


Komentar Anda

Fresh From Site

Tinggalkan Komentar Anda



 

Ucapan Terima Kasih

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh, Saya ingin mengungkapkan rasa syukur ke hadirat Allah SWT, dan mengucapkan terima kasih yang tak terhingga, atas segala saran, sambutan dan komentar atas blog yang baru saya ciptakan ini. Saya menyimak dengan sungguh-sungguh semua masukan yang telah diberikan. Saya menganggap semua itu sangat berharga bagi saya, sebagai seorang pemula di dunia blog. Saya telah bertemu secara langsung dengan beberapa senior saya, k' Ishak, Bang Momang dan beberapa yang lain. Saya mulai belajar dari mereka di Roemah Kopi di Jl. Sultan Alauddin No. 148 Makassar Sulawesi Selatan. Pelajaran yang saya terima sungguh sangat berharga. Saya bukan saja dapat berkenalan secara langsung dengan mereka yang telah relatif lama berkecimpung di dunia perblogan, tetapi juga dapat menimba ilmu dengan mereka. Atas kebaikan dan saran mereka, serta rekan-rekan yang lain, akhirnya saya membuat blog saya sendiri, sebagai wahana pembelajaran bagi saya dan dalam bertukar pikiran khususnya dalam bidang Fisika yang saya geluti. Mereka bahkan telah berbaik hati membantu saya membuat blog yang baru, dengan disain dan penampilan, yang Insya Allah, akan lebih baik. Blog ini saya buat untuk mendukung pekerjaan saya sebagai Tenaga Pendidik. Dengan blog ini, rekan-rekan yang ingin menyampaikan komentar, akan lebih mudah melakukannya. Saya ingin membuka ruang yang selebar-lebarnya pada blog saya ini, sehingga mereka yang bukan “blogger” juga dapat mengakses dan menyampaikan komentar mereka. Saya ingin belajar, mendengar dan memperhatikan pandangan dari semua orang, tanpa mempersoalkan siapa orang itu. Mungkin pandangan kita berbeda, bahkan bertentangan satu sama lain. Tetapi tidak mengapa. Saya percaya bahwa hikmah dan kebijaksanaan, akan kita peroleh di tengah benturan pendapat yang berbeda-beda. Meskipun demikian, dalam rangka pembelajaran bagi kita semua, alangkah baiknya jika suatu pendapat yang kita kemukakan, didasari oleh argumentasi-argumentasi sebagai pendukungnya. Seperti telah saya ungkapkan dalam Kata Pengantar, saya hanyalah seorang hamba Allah yang dhaif. Pengetahuan saya sangatlah terbatas. Karena itu, saya berlindung kepada Allah SWT, agar saya dijauhkan dari sikap “ngotot” dan ingin benar sendiri. Saya selalu mengemukakan pendapat dengan dilandasi oleh suatu argumen. Kalau ternyata, dalam suatu pertukar-pikiran, saya menemukan pendapat orang lain yang didukung oleh argumen yang lebih kokoh dibandingkan dengan argumen yang saya miliki, maka saya dengan tulus dan ikhlas akan meninggalkan pendapat saya, dan mengikuti pendapat orang lain itu. Saya selalu memohon kepada Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang, semoga saya dijauhkan dari segala sikap takabur, riya dan sombong. Semoga pula Dia senantiasa menyirami batin dan pikiran saya, dengan sikap tawaddhu’ dan rendah hati. Sebelum mengakhiri ungkapan terima kasih ini, saya ingin mengajak rekan-rekan semua untuk tetap menggunakan bahasa yang baik, sopan dan saling menghormati, walaupun mungkin kita berbeda dalam mengemukakan pendapat. Akhirnya, saya mohon maaf tentang penggunaan bahasa yang kurang pas. Raja Ali Haji bin Raja Ahmad, seorang pujangga Melayu keturunan Bugis yang hidup di abad 19. Beliau pernah berkata bahwa bahasa itu menunjukkan bangsa. Bahasa yang baik, menunjukkan bangsa yang baik. Bahasa yang buruk, menunjukkan bangsa yang buruk pula. Wallahu’alam bissawwab.

Banner